Wednesday, 20 February 2013

Janji!

"Mana janji kamu, manaaa?"
Raisa bersungut-sungut.
"Iya maaf sayang, aku kesiangan. Tapi aku udah pasang alarm sebenernya."
Rayhan menggaruk-garuk kepalanya yang tidak gatal.
"Ya kalo aku ngga dateng ke sini nyamperin kamu, kamu juga ngga bakalan bangun kan? Kamu tuh... aduuuuuuhhhh!!!!! nanti malem kakakku nikah terus udah sore begini aku masih di sini? Ketinggalan kereta pula gara-gara percaya sama kamu yang janji mau nganterin aku ke stasiun?"
Wajah Raisa pias.  Rayhan merasa bersalah karena lagi-lagi dia belum pernah sekalipun menepati janji pada pacarnya yang cantik ini.
"Ya udah gini deh, sekarang aku anter kamu yah langsung pake motor ke Jogja dan aku janjiiii sebelum kakak kamu sah jadi pengantin, kamu udah mejeng cantik di sana. Oke?"
Rayhan menggenggam tangan Raisa. Berusaha meyakinkan perempuan berambut ikal sebahu itu.
"Rayhan...dengerin aku. Aku mau kali ini kamu sungguh-sungguh berjanji sama aku dan nepatin janji kamu."
Raut wajah Raisa mulai serius.
"Iya aku janji aku bakal bawa kamu ke jog....."
Belum selesai Rayhan bicara, Raisa sudah menyentuhkan telunjuknya ke bibir Rayhan.
"Pssssttt...Bukan itu. Aku mau kali ini kamu janji sama aku bahwa mulai saat ini, kamu bukan pacar aku lagi. Aku...capek sama kamu."
Raisa kemudian berlalu meninggalkan Rayhan yang masih belum percaya dengan apa yang baru saja didengarnya.

No comments:

Post a Comment